Sememangnya ISLAM MENGHARGAI WANITA?

Assalamualikum Uolls,

BAGAIMANA ISLAM MENGHARGAI WANITA?

APAKAH PERANAN WANITA DALAM ISLAM?

WANITA MUSLIM TIDAK DIPENCILKAN.

Inilah beberapa persoalan dan pernyataan yang masih terngiang-ngiang di benak masyarakat. Islam memandang

wanita dengan hak yang sama seperti lelaki tetapi tanggungjawab dan tugasnya berbeza. Apabila seorang wanita

dilahirkan dalam keluarga Islam, dia memainkan peranan sebagai anak perempuan kepada ahli keluarga. Dikatakan

bahawa ketika seorang anak laki-laki dilahirkan, maka dia membawa seorang Noor (cahaya) dan ketika seorang gadis

dilahirkan, maka dia membawa dua orang Noor ”. Mereka adalah rahmat bagi keluarga. Wanita mungkin tidak

mempunyai peraturan yang mesti diperoleh untuk mengurus keluarga tetapi merupakan jalan menuju syurga. Ada

riwayat yang menyatakan – “Seseorang yang mengasihi anak-anak perempuannya dan menahan kesukaran untuk

menikah dan menikahi mereka, Allah SWT menjadikan Jannah (surga) wajib kepadanya dan menjaganya melindungi

dari Api Jahannam (neraka)”.

Wah, riwayat ini menjelaskan betapa Mahakuasa menjadikan anak perempuan berharga dalam Islam. Yang

Mahakuasa mewajibkan untuk berbelaskasihan terhadap anak perempuan. Syurga adalah hadiah untuk setiap ayah

yang membesarkan anak perempuannya mengikut protokol Islam, menyediakan dan memenuhi keperluan mereka

dan menyerahkannya dalam perkahwinan secara sah. Nabi Muhammad SAW bersabda, “Barangsiapa membesarkan

dua anak perempuan hingga mereka mencapai usia baligh, dia dan aku akan datang pada hari kiamat seperti ini (dan

dia bergabung dengan telunjuk dan jari tengahnya)” .. Bapa mana yang mahu ‘ saya mahukan itu? Nabi SAW

mempunyai 4 anak perempuan dan dia mengasihi mereka tanpa syarat. Dia tidak pernah menganggap mereka sebagai

beban melainkan sebagai paket berkat. Dia membuat pernyataan seperti, “(Putriku) Fatima adalah bagian dari diriku,

jadi siapa yang memarahinya akan membuatku marah.” [Al Bukhari dan Muslim]. Adalah menyedihkan untuk

mengetahui bagaimana masih orang tidak menyedari peranan wanita sebagai anak perempuan dalam Islam dan

bagaimana kadang-kadang ibu bapa dapat menganggap mereka sebagai beban. Anak perempuan bukanlah satu beban

tetapi pahala untuk akhirat.

Selanjutnya, apabila wali wanita menjadi suaminya dengan izinnya, kerana Islam tidak membenarkan perkahwinan

paksa yang bertentangan dengan ajaran Islam, dia menjadi seorang isteri. “Ketika seorang lelaki memberikan anak

perempuannya dalam perkahwinan dan dia tidak menyukainya, perkahwinan itu tidak akan diterima” [Sahih

Bukhari]. Sekarang, ketika berbicara tentang “isteri dalam Islam”, kesan tersirat sebagai tinggal di rumah menjadi

“hamba”. Itu bukan masalahnya. Seorang isteri dalam Islam tidak boleh dianggap remeh atau diberhentikan.

Keinginan dan tujuannya dapat dipenuhi dan dicapai dengan izin suaminya. Dia tidak harus melepaskan semuanya

kerana dia adalah “isteri”. Dia dibenarkan menyeimbangkan tujuan dan tugasnya tanpa mengecewakan pasangannya.

Dia harus taat kepada suaminya tetapi dibenarkan untuk menyuarakan pendapatnya mengenai segala perkara.

Seorang isteri harus menjaga kehormatannya dan suaminya.

Dia diamanahkan dengan wang dan harta suaminya. Ketika datang ke rumah tangga, tanggungjawab dalam tugas

harus dibahagi secara adil dan dia harus melayani dan mengurus rumah sebagai kebaikan bukan sebagai kewajiban.

Dalam bahasa Inggeris, dia disebut sebagai “isteri rumah” tetapi dalam bahasa Arab dia dikenal sebagai “Rabbaitul

Bait” atau “Ratu Rumah”. Woah, itu pasti kesan yang indah. Seorang isteri harus dilindungi oleh suaminya. Al-Quran

menyatakan “Lelaki adalah pelindung wanita, kerana Allah menjadikan sebahagian daripada mereka lebih baik dari

yang lain dan kerana mereka membelanjakan harta mereka pada mereka …”. [4:34]. Seorang isteri dalam Islam

menolong suaminya untuk mematuhi perintah-perintah Allah, menjadi warna bagi dunianya, berkongsi bebannya dan

membantunya menghadapi naik turun juga menghormati keluarganya dan melakukan perkara-perkara yang

membuatnya bahagia.

Dan yang paling penting menghormatinya dan setia dan saling mandi dengan kasih sayang yang melimpah. Nabi

(saw) meriwayatkan “Ketika mereka (suami dan isteri) berpegangan tangan, dosa mereka akan jatuh dari antara jari-

jari mereka.” Allah berfirman dalam Al-Quran “Dan kami menciptakan kamu secara berpasangan” [78: 8]. Ayat ini

menjelaskan bahawa lelaki dan wanita saling melengkapi dan menjadi satu tanpa batasan dan perbezaan. Salah satu

hadis terbaik Nabi SAW menyatakan “Wanita yang mati dalam keadaan suaminya merasa senang dengannya akan

memasuki Jannah (syurga).”

Dan, Keluarga adalah asas dan tonggak kekuatan. Seperti yang kita sedia maklum bahawa ayah adalah ketua keluarga,

peranan ibu juga sama pentingnya. Islam mempunyai tahap penghormatan yang lebih tinggi terhadap seorang “ibu”.

Ibu mempunyai tanggungjawab yang lebih besar dan pahala yang lebih besar dalam membesarkan anak-anaknya

dengan sewajarnya. Ada pepatah “tidak ada cinta yang dapat disamakan dengan cinta seorang ibu”.

Quran menyatakan ibu mereka menanggung mereka dalam kesusahan dan membebaskan mereka dalam kesusahan.

Tempoh tahan dan penyapihan mereka adalah tiga puluh bulan. Pada waktunya, ketika anak itu mencapai usia prima

pada usia empat puluh tahun, mereka berdoa, “Tuhanku! Beri inspirasi kepada saya untuk selalu bersyukur atas

nikmat-Mu yang Engkau memberkati saya dan orang tua saya, dan melakukan perbuatan baik yang menggembirakan

Anda. Dan tanamkan kebenaran dalam keturunan saya. Saya benar-benar bertobat kepada-Mu, dan saya benar-benar

menyerahkan ˹ kepada Kehendak-Mu˺. ” [46:15]. Ayat Al-Quran ini menjelaskan kepada kita banyak tentang sejauh

mana seorang ibu membawa anak-anaknya ke dunia dan membina generasi yang mempunyai risiko tetapi semuanya

dilakukan dengan penuh kasih sayang.

Ibu adalah hadiah berharga bagi dunia, mereka harus dilayan dengan kasih dan kebaikan dan dipatuhi dalam semua

keadaan. Riwayat Nabi saw dalam suatu peristiwa menyatakan: “Tuhan melarang kamu tidak bersikap tidak sopan

terhadap ibu-ibu kamu” [Sahih Bukhari]. Oleh itu, apabila seorang wanita menjadi ibu dia adalah tokoh yang lebih

penting dalam Islam. Dia sangat dihargai sehingga Jannah terbaring di bawah kakinya. Nabi (saw) mengatakan

“Syurga terletak di kaki ibu kamu” [Tirmidzi].

Oleh itu, Wanita begitu istimewa dan dihormati dalam Islam sehingga keseluruhan bab dalam Al-Quran dikhaskan

untuk mereka [Surah An Nisa, Bab 4]. Merupakan rahmat dan kebanggaan untuk dilahirkan sebagai wanita dalam

Islam. Syahid pertama dalam Islam adalah seorang wanita – Summaya (saw). Orang pertama yang mempercayai Nabi

Muhammad saw adalah seorang wanita – Khadeeja (saw). Wanita mempunyai hak mereka sendiri untuk pendidikan,

kebebasan, perkahwinan, martabat dan warisan dalam Islam. Seorang wanita membawa gelaran “Muslimah”

bersamanya sepanjang hidupnya dan diberi hak dengan banyak hak dan dilindungi. Selalu diingatkan dan diingat

“Wanita Muslim tidak ditindas”.

Sumber: https://backtojannah.com/women-in-islam/

Sumber: https://www.islamic-relief.org.uk/6-inspirational-muslim-women-you-need-to-know/

Jika suka silakan share ya ,terimakasih

Be the first to comment on "Sememangnya ISLAM MENGHARGAI WANITA?"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*